Skip to main content

Liburan Panjang, Renang di Siwarak?

Badan ini kegatelan karena 2 minggu tidak berenang. Rasanya pegel dan pengen nyelupin kepala di dasar kolam yang airnya dingin.  Bukan karena males sih, hanya saja sedang terapi punggung. "Olahragane leren sik yaké mas, 3 hari" kata dukun pijat, tepat di hari sabtu 2 minggu kemarin. Saya iyakan saja, supaya baikan dengan tidak olahraga berenang dan lari selama 1 minggu dan berlanjut sampai 2 minggu.

Badan rasanya sudah pegel pegel tidak olahraga selama itu. Akhirnya...

Tidak tertahankan lagi. Mumpung lagi liburann panjang, mertua, istri, dan anak semua ada di rumah semua, tetapi tidak bisa diajak berenang karena sedang kena wabah gatel-gatel. Dalam hati sebenarnya pengen ngajak Fatih renang, tapi paling juga tidak mau nyemplung. Masih gatal-gatal juga. Jadi saya berangkat renang sendiri.

Sekitar pukul 7 pagi saya sampai di Siwarak Ungaran. Suasana belum begitu ramai, parkiran luar masih 2 baris, petugas karcis pun belum memberikan bukti karcis tiket masuk, kolam 2.5 meter pun masih ada sela yang longgar untuk dijegurin. Tapi airnya kok gitu?

Ini hari sabtu lho, tapi kondisi airnya sudah seperti hari senin saja. Mungkin terpapar efek samping liburan panjang, liburan natal, dan liburan sekolah. Mungkin kolamnya kebanjiran pengunjung di hari kamis dan hari jumat kemarin. Gak papalah. Sambil berdoa semoga tidak sampai airnya terminum.

Rasanya beda. Saya yang 3 bulan ini biasa berenang di Tlatar dengan ukuran kolam standar nasional 50x25x2 meter, kemudian berenang di sini, renang rasanya enteng. Tapi yang biasanya renang 500 meter cuma butuh 5 set, (1 set = 100 meter = 1 kali bolak balik), maka jika berenang di Siwarak harus 2 kali lipatnya, yaitu 10 set.

Dan rasanya 1500 meter sudah cukup. Sudah siang, mulai panas dan ramai juga. Horeee... kulit belang lagi. Sudah kaya ikan paus orca.


@slamsr
20180104

Comments

Popular posts from this blog

Mau Masak Nasi Goreng atau Bakar Warung?

"Mas, ini mau masak nasi goreng atau mau bakar warung?” Batin saya ketika menyaksikan cara masak Mas Jhon sang pria gempal berjenggot tajam. Kayanya masnya bekas pesulap atau pemain debus, itu cipratan api hampir menjilat mbun mbunan kepalanya. Salah satu warung nasi goreng di Alun Alun Bung Karno ini masaknya lebay, kebanyakan gaya, tapi cukup menghibur. Api meluber dari wajan sampai menyembur seperti fire gun tentara Nazi. Katanya ini bukanlah sulap, melainkan efek dari kuah kaldu dan minyak yang bersentuhan dengan api. Jadi teringat dengan adegan cafe bar bar dari Purowodadi yang lempar panci, wajan, lempar kompor, lempar solet. LHOSSSS! Lalu bagaimana rasanya setelah dibumbui efek jurus ninja semburan api ini? Ada yang spesial? Egak tahu, saya cuma lewat nyari ketela goreng. Yang dimasak juga bukan nasi goreng, tetapi bakmi godog.

Kesurupan Hantu Wanita dan Cara Mengobatinya

"HIHIHI..." Wanita yang tadinya tidur diam persis orang mati tiba-tiba ketawa mirip kuntilanak. "KMPRT BJRUT!!!" Sontak saya kaget! mencolot satu langkah ke belakang sambil megang isi dada yang hendak njepat . Saya yang tadinya penasaran memilih mundur cari aman. Begini ceritanya: Hari jumat kemarin kantor mendadak heboh karena ada kesurupan masal. Ada 3 orang yang terindikasi dirasuki setan karyawan wanita yang dulu meninggal karena kecelakaan. Korban terakhir terpaksa didorong ke klinik dengan troli karena begitu beratnya, saya perkirakan  beratnya lebih dari 80kilo (semoga tidak dianggap bodyshaming). Jika dibopong atau digendong bisa bikin tulang punggung retak walaupun diangkat rombongan. Saya yakin 4 orang yang tadi mbopong, urat dan ototnya sudah ngilu. Suasana klinik medadak jadi singup, horor dan kelam. Ada 3 wanita yang sedang berontak kerasukan dan mencoba ditenangkan oleh teman dan karyawan lain dengan cara dipegangi kakinya, badan dan kepala

Lari di GOR Pandanaran Wujil - Mulai dari Nol ya

Kemarin sore saya pulang kerja gasik yang berarti tidak lembur. Niat hati ingin renang di Kolam Renang UNNES yang buka sampai malam di hari rabu. Tetapi, cuaca sedang mendung dan angin juga dingin semribit. Bisa-bisa malah mering jika main air. Jadi saya memilih cari keringat dengan lari-lari saja di Stadion Pandanaran - Wujil yang dekat kantor. "Semoga gerbangnya dibuka" Batin saya. Alhamdulilah buka. Nampaknya GOR Pandanaran sedang ramai, sedang ada perlombaan volly tingkat SMP. Area pinggir kolam jadi sesak dengan tenda penjual jajanan, tapi gak jadi masalah karena langit lumayan cerah. Sesekali sorot hangat matahari menembus balik awan mendung dari atas Gunung Ungaran. GOR Pandanaran yang menelan biaya revitalisasi hampir 4.5triliun ini memiliki kolam berbentuk segitiga dengan keliling sekitar 250 meter. Aspalnya mulai gogrok bercampur pasir dan tanah, tapi masih layak untuk jogging. Sore itu, saya tidak lari sendirian, ada 5 orang yang juga jogging sore-sore. Ada